Journal

Wisata Candi Buddha di Ayutthaya

“Sometimes the best plan is no plan”. Lupa banget quote nya siapa, tapi quote itu selalu jadi “pegangan” saya kalo lagi jalan jalan. Dan ini kejadian di trip saya ke Ayutthaya yang se tiba tiba itu. Soalnya waktu itu tuh hari nya kejepit. Ada 1 hari kosong, mau keliling Bangkok tapi udah lumayan banyak yang di eksplor. Terus kalo ke Pattaya, kayanya nggak worth karena lumayan jauh ke selatan. Sambil Googling subuh-subuh, oh yaudah deh ke Ayutthaya aja.
 

DSCF6338.jpg

How to get there
Sebenernya lumayan gampang ke Ayutthaya. Akses nya itu dari stasiun Hoa Lam Phong. Karena saya nginep di daerah Pratu Nam dan waktu itu lagi nggak mau repot baca peta transportasi umum, yaudah naik Grab Bike aja karena waktu itu ngeburu waktu juga sih sebenernya, soalnya kereta paling pagi itu jam 8.05 AM.

  Stasiun Hoa Lam Phong, Bangkok

Stasiun Hoa Lam Phong, Bangkok

  Interior dalam kereta menuju Ayutthaya. 11-12 sama KRL Ekonomi Jabodetabek tahun 2011-an kalo menurut saya, sih..

Interior dalam kereta menuju Ayutthaya. 11-12 sama KRL Ekonomi Jabodetabek tahun 2011-an kalo menurut saya, sih..

Saya ambil kereta yang nggak AC itu kalo nggak salah harga nya 20 THB (kalo di convert via xe.com, cuma 8.500 Rupiah). Kalo tinggal di Jakarta, bentuk kereta nya tuh kaya kereta commuter line yang nggak AC. Rame, lumayan sesak tapi aman banget, pokoknya ini kereta rakyat banget. Kalo mau yang kereta AC juga ada, harganya 85 THB (35.000 Rupiah) tapi nggak tau jam berapa.
 

 Stasiun Ayutthaya

Stasiun Ayutthaya

Kalo kata petugas di Hoa Lam Phong sih, jarak tempuh Bangkok-Ayutthaya yang panjangnya 80 KM ini kira-kira 1.5 jam. Tapi kenyataannya 2 jam, sih. Mungkin karena dia berhenti di stasiun-stasiun. Tapi nggak masalah, soalnya pemandangan selama perjalanan bagus bagus aja. Anginnya sepoi sepoi pula. So basically, no complain!
 

  Sungai Chao Phraya & kapal menuju "pulau" Ayutthaya

Sungai Chao Phraya & kapal menuju "pulau" Ayutthaya

Abis dari stasiun, masih nyebrang sungai lagi buat nyampe ke “mainland” Ayutthaya nya. Karena sebenernya, Ayutthaya ini tuh daratan yang dikelilingi oleh sungai Chao Phraya. Jadi ya, kaya pulau gitu kali ya sebutnya? Nah, tips singkat nya adalah kalo udah sampe di stasiun Ayutthaya, mending langsung beli tiket kereta buat pulang biar nggak wondering kereta terakhir dari Ayutthaya balik ke Bangkok jam berapa, ya?

Transportasi
Kalo transportasi buat keliling Ayutthaya sendiri itu ada 2 pilihan sepenglihatan saya; naik motor matic atau naik sepeda. Dua dua nya bisa di sewa. Waktu itu saya nyewa sepeda gunung, harga nya kalo nggak salah 50 THB. Kalau mau yang murah ada juga tuh sepeda yang ada keranjangnya di depan, tapi surprisingly saya nggak bisa naik sepeda itu. Jadi akhirnya saya ambil sepeda gunung aja.

  Backpack 3 kilo, 34 derajat, naik sepeda. Lumayan..

Backpack 3 kilo, 34 derajat, naik sepeda. Lumayan..

Banyak kok yang sewain sepeda di sekitar stasiun Ayutthaya. Wayfinding nya pun jelas. Jadi, dari exit stasiun Ayutthaya itu langsung jalan kaki aja ikutin wayfinding nya kira-kira 5 menit. Nah dari situ udah banyak yang sewain sepeda. Bonus nya adalah, kita bakal dikasih peta fotokopi-an candi-candi di sekitaran Ayutthaya. So, off we go!

Keliling-keliling
Candi-candi di Ayutthaya itu ada beberapa yang bayar tiket masuk, ada yang free juga. Biasanya kalo yang bayar tuh kaya candi-candi terkenal kaya Wat Mahathat sama Wat Phra Si Sanphet-- kalo nggak salah, ya. Nah, karena kunjungan ke Ayutthaya ini adalah kunjungan tiba-tiba, jadi semua nya serba kejutan. Saya sempet beberapa kali liat di Google ada patung kepala Buddha dikelilingin akar pohon, tapi saya nggak tahu tempatnya dimana. Dan ternyata, itu tuh di Ayutthaya, tepatnya di Wat Mahathat, destinasi pertama yang akan kita kunjungin kalo kita nurut sama peta yang dikasih sama tempat sewa sepeda di awal.

Karena candi nya banyak, cuaca Ayutthaya yang lumayan tropis alias panas, saya naik sepeda dan saya gendong backpack kira-kira 3 kilo, jadi lumayan olahraga juga. Jadi saya lebih enjoy the moment aja ngeliatin candi-candi di sekitaran jalan. Kalo nggak salah sih waktu itu yang saya berhentiin sepeda terus eksplor candi nya tuh ada Wat Mahathat, Wat Thammikarat sama Wat Phra Si Sanphet. Pokoknya yang Wat-Wat-an; karena Wat dalam bahasa Thai itu arti nya candi.

Untuk saya yang suka sejarah sama arsitektur sih, Ayutthaya pas banget ya buat saya. Soalnya di beberapa candi kaya ada tour guide nya gitu yang jelasin reruntuhan-reruntuhan candi nya. Kayanya sih itu tour guide buat rombongan turis gitu. Tapi karena saya gak modal, jadi saya pura-pura kepo aja, deh. Jadi secara nggak langsung bisa belajar juga.

Karena dilihat dari struktur bangunan candi Buddha tuh ya “gitu”, mau di Borobudur mau di Ayutthaya, serupa juga. Jadi kebayang dulu tuh sebenernya udah canggih manusia-manusia nya berarti. Cuma satu yang agak ngeganjal di pikiran saya adalah, ada kesamaan antara candi Borobudur sama candi-candi di Ayutthaya: banyak kepala patung Buddha yang hilang. I kinda wonder why (or how), though.

TravelReevo SaulusComment