Journal

Starter Pack Tinggal di Ubud

Jadi, saya tuh udah memasuki 1.5 tahun tinggal di Ubud, tapi belum pernah sekalipun nge-share apa aja yang udah terjadi selama 1.5 tahun belakangan ini. Mungkin untuk membuka kembali blog ini, mengobati kangen saya menulis, dan sempet ada beberapa temen yang nanya nanya saya di Instagram dan bahkan ketemu langsung, kayanya topik nya yang ringan aja dulu ya tentang “starter pack” buat tinggal di Ubud. Oh ya, ini berdasarkan pengalaman saya sendiri, ya. Bisa serupa dan bisa beda sesama teman-teman perantau disini.

IMG_9930.jpg

Akomodasi
Yang pertama yang perlu kita cari tuh pasti akomodasi atau tempat tinggal. Nah buat di Ubud sendiri, bisa milih, mau tinggal di kos yang standar ada, yang lumayan ada, atau kalau ada budget lebih bisa rent studio size villa gitu. Standar kos disini mulai dari 700 ribu, itu udah include dapur, kamar mandi dalam, dan isi standar kos seperti lemari, tempat tidur dan kipas angin-- iya, kipas angin. Udara di Ubud kalo malem tuh dingin, jadi kalau buat saya sih nggak perlu AC, ya.

Kalau mau yang lumayan, ada yang start dari 1.5 juta per bulan, itu biasanya kamar nya lebih gede, kasur nya dapet yang twin bed, ada water heater nya, kulkas 2 pintu, bath tub dan kitchen set-- OK 3 poin terakhir cuma gimmick aja. Lalu kalau mau yang lebih “advanced”, bisa coba cari-cari studio-size villa. Kalo ini dia start dari 3 juta per bulan (Maret 2017, ada temen saya yang tinggal situ).

Cuma yang tricky, di Ubud tuh gak banyak kos yang “go public”. Pengalaman saya dan teman-teman perantau disini, orang yang nempatin kos nya ya berputar ke orang itu lagi dan lagi, ya. Kalo saya waktu itu, sembari nyari kos yang cocok itu saya langsung turun ke jalan (kaya demo gitu turun ke jalan) keliling Ubud dan nanya orang sekitar, tapi instead nanya “kos”, kosakata nya lebih baik diganti jadi “kamar yang disewakan bulanan”. Ada beberapa di daerah Jl. Kajeng, Jl. Sri Wedari & Kedewatan. Atau kalau mau agak di luar Ubud, bisa juga eksplor karena waktu itu saya sempet tinggal di daerah Mas, 15 menit dari pusat Ubud.

Biaya Hidup
Iya. Ini penting buat budgeting bulanan supaya rekening bank nggak off-side. Buka-bukaan aja, deh. Saya paling jor-joran banget ngabisin biaya hidup itu 3 juta. Itu udah masuk budget ngopi seminggu 3-4x (pekerja lepas soalnya, ato kata ekspat jaman sekarang: "digital nomad”. Anjay), untuk makan di café-café hits at least sebulan sekali, paket modem internet & handphone dan biaya hepi hepi kalo let’s say pengen ke daerah wisata sebulan sekali.

Terus buat makan 3x sehari, banyak banget Bli dan Mbok yang jualan nasi jinggo beserta lauk nya di pinggir jalan di Ubud. 1 porsi nasi jinggo itu harga nya 5 ribu, dan untuk lauk tambahannya itu mulai dari 2 ribu saja. Kalau mau makan Padang pun juga ada. Ada Puteri Minang di Raya Ubud, Sari Minang di Pengosekan dan Pitri Minang (pake P, bukan F) di Cok Gde Rai. Iya, maklum saya setengah Sumatera, jadi makanan Padang pasti selalu jadi opsi yang menggiurkan buat saya. Kalo makanan Padang sendiri, 15 ribu juga udah banyak.

Transportasi
Sewa motor per bulan, atau kirim motor dari daerah asal Anda. Iya, se singkat itu. Soalnya Ubud kan nggak gede gede amat, dan nggak kecil juga. Jadi nggak ada transportasi umum kaya angkot atau bis kota gitu. Gojek ada, sih. Tapi nggak banyak. Jadi, opsi paling baik untuk transportasi adalah sewa motor matic bulanan. Start nya dari 500 ribu sampai 700 ribu. Tapi sekarang di Ubud lagi trend banget N Max, sih. Tapi saya kurang tahu sewa N Max per bulan di angka berapa. Tapi kalo emang tujuan nya fungsional sih, rasa rasanya nyewa Scoopy atau Vario per bulan sah-sah aja lah, ya?

P.S. Inspirasi tulisan ini dari blogpost nya Jenny Jusuf, sosok yang bikin saya nekad dan beneran pindah ke Bali.

DailyReevo Saulus