Journal

Kurang Tidur Gegara Perpanjang Paspor

Saya memutuskan untuk bikin tulisan yang lebih proper disini. Karena dari posting di Facebook, banyak orang nanyain saya kenapa sampai bisa saya pulang hari Bali-Jakarta-Bali cuma perkara paspor aja? Nah, sekarang saya buatin deh jurnal khusus untuk kejadian ini.

Saya inget waktu sebelum pindah ke Ubud, seorang teman sempet ngingetin untuk perpanjang passport. Karena simply kita nggak tau kedepannya apakah kita akan traveling lebih jauh dari batas Zona Ekonomi Eksklusif nya Indonesia. Dan semenjak di Ubud, sebenernya kesempatan saya untuk berinteraksi dan bekerjasama dengan komunitas internasional disini lebih gede daripada di Jakarta. Lebih melting pot gitu. Kaya di kelas Yoga gitu kan, bisa kali itu kuping saya membedakan ada 5 bahasa yang berbeda dalam satu kelas, bahkan lebih.

OK. Jadi inti ceritanya adalah, sejujurnya udah ada 2x tawaran professional untuk ke luar negeri datang ke saya; ke Melbourne dan ke Fiji, dan endingnya saya tolak karena paspor saya mati dari tahun 2013 akhir. Keinginan untuk memproses perpanjangan paspor tuh ada. Tapi pas baca persyaratannya agak repot untuk paspor yang dikeluarkan dibawah tahun 2009 seperti paspor saya. Karena itungannya tuh jadi kaya buat paspor baru lagi. Tapi yaudah, saya anggap proses perpanjangan paspor ini adalah sebagai langkah pertama untuk investasi masa depan saya. Jadi kalau memang si suatu saat nanti kesempatan itu kembali datang, saya sudah siap terbang.

IMG_3190 (1).jpg

Seminggu sebelum ke Kantor Imigrasi Denpasar di daerah Renon, saya minta dikirimin semua dokumen asli dari rumah orang tua saya di Jakarta, semua dikirim ke Ubud: Kartu Keluarga, Akta Lahir, Ijazah Pendidikan, sama blanko eKTP. Kenapa blanko eKTP? Karena simply eKTP saya belum jadi jadi sampai detik ini. Diperhatikan untuk proses permohonan paspor baru atau perpanjangan dengan menggunakan blanko eKTP, bisa dipastikan dulu kalau blanko eKTP nya masih berlaku dalam jangka 6 bulan sejak tanggal pengeluaran. Kalau lewat dari itu, harus rekues blanko eKTP lagi dari kantor kelurahan tempat ngurusnya.

Saya sampai kantor Imigrasi Denpasar itu hari Senin 7.30 pagi. Saya ngerasa semua dokumen lengkap; dokumen asli dan fotokopi beserta paspor lama. Kira-kira nunggu 1 jam sampai dipanggil nomor antrian di pos pertama. Dari sini kericuhan itu dimulai. Aplikasi perpanjangan paspor saya ditolak dikarenakan oleh beberapa hal:

Nama paspor saya beda sendiri sama nama saya di dokumen lainnya. Nama ketiga di paspor saya menggunakan nama marga Ayah, sementara nama ketiga di dokumen lainnya menggunakan nama ketiga saya. Ini jadi masalah di Imigrasi Denpasar. Solusi nya adalah, saya diminta untuk mengajukan surat kuasa dari Ayah sebagai bukti kalau nama marga saya itu sama dengan nama marga Ayah saya. Dan surat kuasa tersebut akan dipergunakan untuk proses Berita Acara balik nama paspor, dan akan di proses sekitar 4-5 minggu. Disitu saya tau, hangus aja kesempatan saya untuk menghadiri workshop Body Combat di Thailand 2 minggu lagi. Tapi ya sudah, kalau belum rejeki saya ya udah, mau bilang apa.

Blanko eKTP saya nggak ada yang asli nya. Dan nggak dikirim dari Jakarta. Soalnya dari kantor Kelurahan saya di Jakarta itu dibilang, cukup serahkan fotokopi nya saja. Tapi ternyata, untuk pengurusan paspor, regulasi tersebut nggak berlaku.

Kartu Keluarga saya kan baru, dan belum ditandatangani oleh Ayah saya. Mengingat profesi Ayah saya sebagai Ship Engineer, Ayah saya banyak menghabiskan waktu di luar negeri dan menurut dia, ngasih tanda tangan di Kartu Keluarga itu bukan prioritas. Dan beruntungnya, Ayah saya lagi di Jakarta sewaktu kericuhan ini berlangsung.

Aplikasi saya ditolak jam 8 pagi. Saya langsung ambil langkah seribu aja. Jam 9 pagi saya ke Uma Seminyak, saya nenangin diri dulu sekalian siap siap titip motor sambil liat penerbangan paling cepat hari itu dari Traveloka. Karena saya tau, mau nggak mau saya harus ke Jakarta. Soalnya saya udah nggak ada waktu lagi untuk ngurusin paspor ini karena minggu depan kerjaan saya banyak yang ngantri untuk diselesaikan. 

Udah. Akhirnya jam 12 siang saya take off dari Ngurah Rai, landing jam 1 siang di Halim Perdana Kusuma. Saya sempetin mampir dulu ke Citos buat makan siang karena dari pagi itu saya baru sempet makan roti aja dari Ubud. Lanjut perjalanan, akhirnya jam 3 sore saya sampe rumah orang tua saya di daerah Tangerang Selatan. Nggak ada momen kangen kangenan, saya langsung nodong Ayah saya untuk tulis surat kuasa, minta blanko eKTP asli dan menandatangani Kartu Keluarga.

Jam 4 sore waktu Jakarta. Semua dokumen aman, saya langsung booking pesawat untuk penerbangan jam 21.20. Masih ada waktu 2 jam, masih ada kesempatan buat minta Ibu saya nemenin saya makan siang di daerah Bintaro. Udah deh abis itu, saya langsung pamit. Langsung ke Soekarno-Hatta aja sekalian. Maksudnya tuh gimana, ya. Saya kan manusia biasa, ya. Walaupun di pesawat cuma duduk doang, tapi capek juga loh. Terus yaudah, saya emang sengajain untuk sampe se cepet mungkin ke Cengkareng soalnya nggak ada yang bisa prediksi macetnya Jakarta itu se buruk apa.

Jam 21.20 take off dari Cengkareng, landing lagi di Ngurah Rai udah jam 12 malam dan baru sampai Uma Seminyak itu jam 1 pagi. Saya tau saya harus balik ke Ubud malam itu juga karena pagi nya, saya ada meeting back to back dari jam 9, 11 dan 1 siang. Dan sorenya saya harus ngajar kelas Body Combat di Denpasar. Ini alasannya kenapa saya harus bela belain pulang ke Ubud malam itu juga. Alhasil, saya sampai Ubud lagi itu udah jam 2.30 pagi, dan baru bisa tidur jam 4 pagi. Lalu harus bangun lagi jam 8 untuk 3 meeting yang saya sebutkan diatas.

Lanjut ke hari Rabu. Saya nggak mau nyerah. Saya mau coba untuk mengajukan aplikasi di Kantor Imigrasi Kelas 1 di daerah Jimbaran, Nusa Dua. Iya, 30 kilometer lebih dari Ubud. Tapi saya nggak peduli, soalnya saya anaknya batu. Kalo udah basah, basah aja sekalian. Iya jadi, kantor Imigrasi yang di Jimbaran ini tuh lebih melayani ekspat yang ingin mengajukan atau memperpanjang visa mereka. Dan mereka hanya melayani maksimum 70 orang per hari agar pelayanan bisa lebih maksimal.

Dan ternyata benar, saya antri nggak begitu lama. Juga, perkara nama saya yang berbeda di paspor dengan di dokumen pelengkap saya itu ternyata tidak menjadi masalah di Jimbaran. Nggak perlu surat kuasa Ayah saya dan nggak perlu balik nama paspor, nggak perlu nunggu sebulan. Iya! Nggak perlu. Cukup nunggu 2 hari aja dan udah, paspor nya bisa di ambil hari Jumat.

Tanpa menyampingkan kantor Imigrasi di Renon, tapi menurut saya pelayanan kantor Imigrasi di Jimbaran jauh lebih baik. Informasi jelas, sehingga untuk saya yang notabene ngurus semuanya sendiri pun nggak dipersulit karena pos pos dari foto sampai pembayaran pun semua jelas. Dan akhirnya bener, saya balik hari Jumat dan paspor nya udah jadi. Udah bisa bernafas lega, karena jika suatu hari ada tawaran untuk ke luar, jadi udah siap berangkat aja, deh. Tapi bener deh, 72 jam pertama itu lumayan melelahkan, but it finally paid off and I got my passport back.

(Ini adalah artikel pindahan dari blog saya yang satu lagi: Clumsy Pinpoint).

DailyReevo SaulusComment